Proses Pembentukan Karakter Untuk Anak-anak

dunia-sd.blogs - Suatu hari anak laki-laki sedang menonton kepompong, eh di dalamnya ada kupu-kupu berjuang untuk melepaskan diri dari kepompong. Tampaknya begitu sulit, maka anak laki-laki merasa kasihan kupu-kupu dan memikirkan cara-cara untuk membantu kupu-kupu untuk keluar dengan mudah. Akhirnya anak itu telah menemukan ide dan segera mengambil gunting dan membantu memotong kepompong kupu-kupu sehingga bisa keluar sana dr. Betapa bahagia dan lega tersebut.Tetapi anak apa yang terjadi? Kupu-kupu bisa keluar dari sana. Tetapi kupu-kupu tidak bisa terbang, hanya dapat merayap. Mengapa?

Ternyata untuk kupu-kupu berjuang dari kepompongnya, di mana pada saat ia mengambil semua kekuatannya, ada cairan dalam tubuh mengalir kuat ke seluruh tubuh untuk membuat sayapnya dapat diperluas sehingga dapat terbang, tetapi karena tidak ada lagi perjuangan Sayap kemudian tidak dapat memperluas jadi itu kupu-kupu yang hanya dapat merayap. Itulah potret singkat pembentukan karakter, akan tampak jelas memahami contoh kupu-kupu. Seringkali orang tua dan guru, untuk melupakan tentang hal ini. Bisa jadi mereka tidak mau repot, atau kasihan pada anak. Kadang-kadang Niat Baik atau niat baik kita belum tentu hal yang baik. Sama seperti ketika kita mengajar anak-anak kita. Kadang-kadang kita sering membantu mereka karena kasihan atau kasih sayang, tetapi sebenarnya mereka bahkan tidak membuat secara independen. Menciptakan potensi yang belum dikembangkan dalam dirinya. Kreativitas Memandukan, karena kita tidak memiliki hati untuk melihat mereka dalam kesulitan, sebenarnya jika mereka berhasil melewatinya menjadi kuat dan karakter.

Demikian pula, untuk pembentukan karakter seorang anak, dibutuhkan waktu dan komitmen dari orang tua dan sekolah atau guru untuk mendidik anak-anak untuk menjadi karakter pribadi. Dibutuhkan usaha, waktu dan cinta dari lingkungan yang merupakan tempat ia tumbuh, cinta di sini tidak boleh memanjakan keliru. Jika kita mematuhi proses ini maka dampaknya bukan untuk anak-anak kita, karena kita juga memiliki dampak positif, tidak sedikit karakter kesabaran, toleransi, mampu memahami masalah dari sudut yang berbeda, disiplin dan integritas tercermin dalam diri kita sebagai orang tua atau guru. Hebatnya, proses ini melakukan pekerjaan yang baik untuk orang tua, guru dan anak-anak jika kami berkomitmen untuk proses pembentukan karakter. Semuanya butuh proses, akan sangat jelek bahkan butuh proses. Anak nakal juga anak yang disiplin.Dia disiplin untuk menjadi nakal. Dia tidak mau mandi tepat waktu, bangun di pagi hari adalah selalu terlambat, selalu konsisten untuk tidak melakukan pekerjaan dan tidak akan digunakan dalam seragam lengkap.

Karakter bangsa merupakan aspek penting yang mempengaruhi perkembangan sosial-ekonomi. Kualitas tinggi karakter masyarakat pasti akan tumbuh keinginan yang kuat untuk meningkatkan kualitas bangsa. Pengembangan karakter yang terbaik adalah jika dimulai pada usia dini. Sebuah kalimat luas diyakini menyatakan bahwa "jika kita gagal untuk menjadi orang yang baik pada usia dini, di usia dewasa kita akan orang bermasalah atau orang jahat".
Thomas Lickona mengatakan "seorang anak adalah hanya sebuah wadah di mana orang dewasa yang bertanggung jawab dapat dibuat". Oleh karena itu, siapkan anak adalah strategi investasi manusia yang sangat tepat. Sebuah ungkapan terkenal mengungkapkan "Anak-anak hanya sebesar sekitar 25% dari total populasi, tetapi menentukan 100% masa depan". Telah terbukti bahwa periode yang paling efektif untuk membentuk karakter anak adalah sebelum usia 10 tahun. Pembentukan karakter diharapkan dalam periode ini akan memiliki dampak yang akan bertahan lama terhadap pembentukan moral anak-anak.

Efek berkelanjutan (efek multilier) pada pembentukan karakter anak yang positif akan dapat dilihat, seperti yang digambarkan oleh Jan Wallander, "keterampilan sosial dan emosi pada anak usia akan mengurangi perilaku berisiko, seperti konsumsi alkohol merupakan salah satu penyebab utama masalah kesehatan di seluruh waktu, perkembangan sosial dan emosional pada anak-anak juga dapat meningkatkan kesehatan manusia selama hidup mereka, reaksi tersebut untuk tekanan yang akan memiliki dampak langsung pada proses penyakit; kemampuan emosional dan sosial lebih tinggi pada orang dewasa yang memiliki penyakit dapat membantu meningkatkan pembangunan fisik. "
Hal yang biasa bahwa kita mengharapkan keluarga sebagai pelaku utama dalam mendidik dasar moral pada anak-anak. Namun, banyak anak-anak, terutama anak-anak yang tinggal di daerah miskin, tidak mendapatkan pendidikan moral orang tua mereka.

Kondisi sosial ekonomi rendah yang terkait dengan berbagai masalah, seperti kemiskinan, pengangguran, tingkat pendidikan yang rendah, hidup bersosial rendah, biasanya berhubungan juga dengan tingkat stres yang tinggi dan selanjutnya mempengaruhi pola asuh. Sebuah penelitian menunjukkan bahwa anak-anak yang tinggal di daerah miskin 11 kali lebih tinggi dalam menerima perilaku negatif (seperti kekerasan fisik dan mental, dan penelantaran) dibandingkan anak dari keluarga berpenghasilan tinggi.

Banyak penelitian telah menunjukkan bahwa anak-anak yang telah menerima pendidikan pra-sekolah memiliki kemampuan lebih tinggi dibandingkan dengan anak yang tidak pergi ke taman kanak-kanak, terutama dalam kemampuan akademik, kreativitas, inisiatif, motivasi, dan keterampilan sosial. Anak-anak yang tidak mampu untuk pergi ke TK umumnya akan terdaftar di sekolah dasar di usia yang sangat muda, yaitu 5 tahun. Ini akan berbahaya, karena mereka tidak siap secara mental dan psikologis, sehingga membuat mereka merasa tidak mampu, rendah, dan dapat membunuh cinta mereka untuk belajar. Dengan demikian program berurusan dengan masalah ini diperlukan untuk mempersiapkan anak-anak dengan pengalaman penting dalam pendidikan prasekolah. Hal ini sangat penting untuk memobilisasi masyarakat di daerah miskin untuk mulai mengirim anak-anak mereka ke preschool dan mengembangkan ramah lingkungan dengan TK lainnya untuk bersama-sama melakukan pendidikan karakter.

Dorothy Law Nolte telah menyatakan bahwa anak-anak belajar dari lingkungan hidup. Penuh adalah:
Jika anak-anak hidup dengan kritik, ia belajar memaki
Jika anak dibesarkan dengan permusuhan, ia belajar untuk melawan
Jika anak dibesarkan dengan cemoohan, ia belajar rendah diri
Jika anak dibesarkan dengan penghinaan, ia belajar menyeasali diri
Jika anak dibesarkan dengan toleransi, ia belajar menahan diri
Jika anak dibesarkan dengan pujian, ia belajar menghargai
Jika anak-anak hidup dengan yang terbaik dari pengobatan, ia belajar keadilan
Jika anak dibesarkan dengan keamanan, mereka belajar untuk mempercayai
Jika anak dibesarkan dengan dukungan, ia belajar untuk diri
Jika anak dibesarkan dengan cinta dan persahabatan, ia belajar menemukan cinta dalam kehidupan

0 comments:

Post a Comment

Kami menerima kritik dan saran yang membangun.... Silahkan berikan komentar untuk kemajuan blog ini.... terima kasih....

 

About You!

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Cras id arcu nulla. Donec eu risus nisl, id cursus justo. Proin non mauris enim, eu suscipit libero. Fusce eget nunc nibh. Integer elementum consectetur sagittis. Quisque adipiscing auctor risus, id vulputate eros auctor vel. Vivamus pellentesque arcu vel libero eleifend sed aliquam

Free CSS Template by CSSHeaven.org TNB

Welcome In Blogger dp-media

Contoh Sliding Login Dengan JQuery

Disamping ini adalah contoh Sliding Login menggunakan JQuery. Login Form Disamping hanya Contoh dan tidak dapat digunakan layaknya Login Form FB, Karena Blog ini terbuka untuk umum tanpa perlu mendaftar menjadi Member

Tutorial Blog

Untuk membuatnya Silahkan : Klik Disini

Member Login

Lost your password?

Not a member yet? Sign Up!